Ketua Komisi IV DPR Cecar Mentan soal Proyek Food Estate di Kalteng

JAKARTA – Komisi IV DPR RI menggelar rapat kerja bersama Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo di gedung DPR RI, Jakarta, Senin (14/9/2020). Dalam agenda itu, Syahrul menjelaskan bahwa pihaknya tengah menyelesaikan mega proyek Food Estate di Kalimantan Tengah dengan lahan seluas 30.000 hektare hingga akhir tahun 2020.

“Pada 2020 ini, dilakukan pengolahan lahan melalui intensifikasi pertanian seluas 30.000 hektare. Dengan harapan dapat menyumbang produksi pangan pada akhir tahun ini,” kata Syahrul di lokasi.

 Baca juga: Manajemen Air Jadi Kunci Hadapi Kemarau Panjang

Menanggapi peryataaan Syahrul, Ketua Komis IV DPR Sudin pun meragukan proyek itu bisa selesai hingga akhir tahun 2020. Dia menilai, dengan sisa waktu yang kurang dari tiga bulan, maka pengerjaan itu sulit untuk diwujudkan.

“Waktu kita, September, Oktober, November, Desember bisa menanam 30.000 Ha? Kemudian, saya pernah menengok ke sana. 30.000 Ha itu sarana pendukungnya masih rusak berat setahun yang lalu, ya. Januari atau Februari saya sudah meninjau ke sana. Rusak berat masih dalam perbaikan,” kata Sudin.

 Baca juga: Daya Beli Lesu, Sandiaga Uno Minta Harga Pangan Terjaga

Mendengar keraguan itu, Syahrul pun langsung menjawab dengan optimis bahwa pihaknya dapat menyelesaikan Food Estate di tahun 2020. Pasalnya, Kementan telah melakukan persiapan sejak April 2020 lalu.

“Apalagi di sana sudah mulai dilakukan sebenarnya. Dan lebih banyak pada lahan yang sudah kita intervensi pada bulan April, dan ini masuk pada penanaman intensifikasi di 30.000 Ha itu. Jadi kami sure, di 30.000 Hektare itu kita bisa masuk. Tapi memang dengan kerja yang lebih kuat dan irigasi sudah terbenahi,” katanya.

Sudin pun menimpali jawaban dari mantan gubernur Sulawesi Selatan tersebut. Menurut dia, jumlah petani di sana tak mencukupi untuk membantu Kementan menyelesaikan proyek sebesar itu.

“Setidaknya kalau saya hitung kita butuh lebih dari 100.000 orang petani. Jangan target setinggi langit, tapi pencapaian se kaki bukit. Saya tidak mau target terlalu tinggi, tiba-tiba tidak tercapai,” ujarnya.

(rzy)

Baca Juga Berita Polres Tulungagung dan Kapolres Tulungagung

SUMBER : okezone.com

Related posts