MotoGP 2020 Ketat Tanpa Dirinya, Marc Marquez: Kayaknya Gak Ada yang Mau Jadi Juara Dunia

TRIBUNNEWS.COM –Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez, mengungkapkan pandangannya terkait ketatnya kompetisi untuk merebutkan gelar juara dunia MotoGP 2020 tanpa kehadirannya.

Absennya Marc Marquez membuat jalannya kompetisi untuk merebutkan gelar juara dunia pada musim ini agak sedikit berbeda jika dibandingkan dengan beberapa musim sebelumnya.

Jika para penggemar selalu menyaksikan dominasi Marc Marquez di setiap seri, pada musim ini banyak drama yang telah terjadi hanya demi merebutkan satu tempat terbaik usai balapan.

Marc Marquez sendiri belum bisa memeriahkan ketatnya MotoGP 2020 setelah mengalami kecelakaan hebat pada balapan perdana yang berlangsung di Sirkuit Jerez, Spanyol.

Tubuh Marc Marquez terpelanting ke udara saat motornya mengalami kecelakaan high side di tikungan ke-4 Sirkuit Jerez, Spanyol pada lap ke-22, Minggu (19/7/2020).
Tubuh Marc Marquez terpelanting ke udara saat motornya mengalami kecelakaan high side di tikungan ke-4 Sirkuit Jerez, Spanyol pada lap ke-22, Minggu (19/7/2020). (Twitter MotoGP Official)

Kecelakaan fatal itu membuat rider berjulukan The Baby Alien tersebut harus menepi dan menjalani penyembuhan usai dinyatakan mengalami cedera patah tulang lengan kanan.

Hilangnya Marc Marquez dari peredaran untuk sementara waktu membuat jalannya rivalitas dan persaingan musim ini semakin susah di tebak, di mana tidak ada rider yang bisa tampil dominan.

Dari tujuh balapan MotoGP 2020 yang sudah bergulir, ada enam pembalap berbeda yang sudah berhasil menjejakkan kakinya di podium tertinggi dengan merebut kemenangan.

Dengan hal tersebut membuat persaingan merebutkan posisi puncak klasemen pembalap MotoGP 2020 berlangsung seru, di mana rider Ducati Andrea Dovizioso masih memegang kendali.

Marc Marquez seusai mengalami crash highside di tikungan 4 lap ke-22 Sirkuit Jerez, Spanyol, pada seri pembuka MotoGP 2020. Marc Marquez dilaporkan mengalami patah tulang lengan kanan karena insiden itu.
Marc Marquez seusai mengalami crash highside di tikungan 4 lap ke-22 Sirkuit Jerez, Spanyol, pada seri pembuka MotoGP 2020. Marc Marquez dilaporkan mengalami patah tulang lengan kanan karena insiden itu. (Tangkap Layar/Twitter @MotoGP Official)

Meski demikian, posisi Andrea Dovizioso masih jauh dari kata aman lantara dia hanya unggul satu angka saja dari Fabio Quartararo dari Petronas Yamaha SRT yang menduduki peringkat kedua.

Tak hanya dengan Fabio Quartararo, posisi Andrea Dovizioso sebagai pemuncak klasemen masih bisa dikudeta bahkan oleh Joan Mir (Suzuki Ecstar) yang berada di peringkat keempat.

Melihat hal tersebut membuat Marc Marquez merasa bahwa tak ada seorang pembalap pun yang ingin menjadi juara dunia pada musim ini dengan selalu konsisten menduduki puncak klasemen.

“Sepertinya tidak ada yang ingin memenangkan gelar juara dunia pada musim ini, tidak ada yang mau memimpin,” kata Marc Marquez, dilansir BolaSport.com dari Motorsport-Total.

Tak ayal dengan selisih poin yang masih tipis tersebut, membuat Marc Marquez mempunyai motivasi tersendiri saat dia benar-benar sudah bisa kembali ke lintasan untuk balapan lagi.

“Ketika Anda melihat betapa seimbangnya, berapa banyak pemenang berbeda dan menyadari bahwa pemuncak klaemen hanya memiliki 84 poin setelah begitu banyak balapan, maka Anda merasa lebih termotivasi untuk kembali,” ucap Marquez.

Baca Juga Berita Polres Tulungagung dan Kapolres Tulungagung

SUMBER : tribunnews.com

Related posts