Oknum Pendeta di Surabaya Diduga Bertahun-tahun Cabuli Jemaatnya, Terancam 10 Tahun Penjara

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA –  Oknum pendeta di Surabaya yang diduga bertahun-tahun menyetubuhi jemaatnya terancam hukuman penjara 10 tahun dan denda Rp 100 juta.

Kasus ini sudah memasuki tahap persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

Padasidang yang berlangsung secara online Senin (14/9/2020) kemarin, Jaksa Penuntut Umum (JPU) membacakan tuntutan untuk oknum pendeta tersebut.

Oknum pendeta itu didakwa melanggar Pasal 82 UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dalam sidang tertutup di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

Selain hukuman badan terdakwa juga dijatuhi denda sebesar Rp 100 juta subsider enam bulan pidana.

Juru bicara keluarga korban, Bethania Thenu usai pembacaan tuntutan mengaku bersyukur atas tuntutan tersebut.

Dengan tuntutan 10 tahun penjara, dia menilai JPU telah menjalankan penegakan hukum tanpa pandang bulu.

“Ini bukti hukum kita berlaku untuk semua warga negara.”

“Tidak lepas dia itu siapa. Jika kita melakukan pelanggaran hukum itu ada sanksinya,” ujarnya, Senin (14/9/2020).

Sebagai perwakilan dari keluarga korban IW, dia berharap nantinya majelis hakim bisa memberi putusan yang bijak.

Baca Juga Berita Polres Tulungagung dan Kapolres Tulungagung

SUMBER : tribunnews.com

Related posts