PSBB Berlaku di Jakarta, IHSG Tetap Berpeluang Menguat

Laporan Reporter Kontan, Ika Puspitasari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta akan menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) selama dua pekan terhitung mulai Senin (14/9/2020).

Bagaimana efeknya ke pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG)?

Muhammad Nafan Aji Gusta Utama, Analis Binaartha Sekuritas menilai, PSBB tidak akan memberikan dampak negatif yang signifikan untuk pasar modal. Pasalnya, roda perekonomian masih dapat berjalan.

Menurutnya, pelemahan IHSG yang terjadi pada Kamis (10/9/2020) sebesar 5,01% hanya bersifat sementara dan terbukti pada Jumat (11/2020) IHSG kembali merangkak naik 2,56% ke level 5.016,71.

Ia melihat, perkembangan vaksin corona bisa menjadi sentimen positif untuk IHSG.

Selain itu, Nafan menekankan, pemerintah pusat dan daerah perlu selaras dalam menekan kasus Covid-19.

Di tengah kembalinya penerapan PSBB, pemerintah juga perlu mempercepat realisasi program pemulihan ekonomi nasional (PEN), sebab saat ini realisasinya masih minim.

Percepatan penyaluran dana PEN akan membuat pasar mengapresiasi upaya pemerintah.

Nafan mengungkapkan sejumlah, emiten yang akan terdampak penerapan PSBB ini salah satunya sekor yang berhubungan dengan wisata, taman rekreasi, dan hiburan.

Baca Juga Berita Polres Tulungagung dan Kapolres Tulungagung

SUMBER : tribunnews.com

Related posts